Pilih Tim Anda
Daftar

Pemain Naturalisasi yang "Layu Sebelum Berkembang"

Ada sekitar enam pemain naturalisasi yang sia-sia.
Jum'at, 16 Agustus 2013, 04:20 WIB
Anry Dhanniary
Jhonny Van Beukering (VIVAnews/Fernando Randy)
VIVAbola - Program naturalisasi yang dijalankan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia telah menelurkan beberapa pemain andalan di tim nasional Indonesia. Tapi ada juga yang gagal.

Nama Cristian Gonzales, Greg Nwokolo, Victor Igbonefo sampai Sergio Van Dijk bisa menjadi pilihan pelatih-pelatih di timnas. Tapi ada juga yang gagal. Siapa saja? Ini enam pemain naturalisasi yang "layu sebelum berkembang":

1. Jhon Van Beukering
Sejak memegang paspor Indonesia pada 10 Oktober 2011, Van Beukering tercatat hanya dua kali tampil bersama tim nasional yaitu saat melawan Timor Leste pada laga persahabatan dan kontra Malaysia di ajang Piala AFF 2012.

Pada laga melawan Timor Leste, pemain 29 tahun ini mampu memberikan assist pada pencetak gol tunggal di laga tersebut, Bambang Pamungkas. Di laga kontra Malaysia, Van Beukering tak mampu berbuat banyak.

Satu hal yang menjadi kelemahan Van Beukering saat memperkuat timnas adalah fisik yang kurang ideal. Tubuh yang tampak kegemukan membuat pergerakannya lambat meski punya naluri menyerang yang baik.

Saat ini, pemain kelahiran yang lahir di kota Velp, Belanda, itu sedang memperkuat Presikhaaf yang tampil di Vierde Klasse dan Eerste Klasse, atau turnamen kasta keempat Liga Belanda.

2. Ruben Wuarbanaran
Ruben menjadi WNI sejak medio Juni 2011 yang diproyeksikan tampil di SEA Games 2011 di Jakarta. Ia satu gelombang dengan Diego Michels dan Joey Suk.

Sayang, ia hanya tampil satu kali bersama timnas U-23 dan belum mengoleksi caps sama sekali dengan skuad Garuda senior. Pemain yang biasa beroperasi di posisi bek ini kemampuannya kurang menonjol.

Performanya tak berbeda jauh dengan pemain-pemain lokal. Kondisi fisiknya yang terus "melar" pun membuat Ruben kesulitan mendapat klub sejak dilepas CS Vise.

3. Tonnie Cussell
Proses naturalisasi Cussell tuntas pada Oktober 2011. Gelandang yang musim lalu memperkuat GVVV di Topklasse itu diharapkan bisa menambah kreatifitas lini tengah timnas.

Tapi lagi-lagi pemain naturalisasi gagal bersaing dengan talenta lokal. Cussell tidak bisa mendapatkan tempat utama di Piala AFF 2012 lalu. Posisinya makin tergeser setelah meleburnya kembali timnas dengan pemain-pemain Liga Super Indonesia.

Kemampuan menguasai bolanya masih kalah dibanding pilar-pilar timnas macam Ahmad Bustomi atau Muhammad Taufiq. Cussell pun akhirnya memilih kembali ke Belanda

4. Kim Jeffrey Kurniawan
Pada 6 Desember 2010, Kim akhirnya memilih untuk melepas warga negara Jerman dan hijrah ke Indonesia. Sayang, pemain berusia 23 tahun itu tidak terlalu spesial.

Tubuhnya yang mungil dinilai membuatnya sulit menjadi pemain belakang Indonesia, yang mengandalkan kekuatan fisik dan kecepatan. Satu penampilan dengan timn U-23 hanya jadi catatan pemain yang lama membela Persema Malang itu.

Saat ini, Kim sempat mencoba tampil di Liga Premier Thailand. Namun, ia gagal mendapatkan satu klub pun dan saat ini masih menganggur karena ogah kembali ke Persema, yang mengalami masalah finansial.

5. Diego Michiels
Diego sebenarnya memiliki kemampuan yang dibutuhkan tim nasional. Bahkan, namanya sempat dipanggil untuk masuk timnas SEA Games 2011 dan beberapa pertandingan tim senior.

Saat ini, tercatat dua caps sudah ia buat dengan timnas senior. Sedangkan, delapan penampilan dengan timnas U-23. Sayang, masalah indisipliner kerap menganggunya.

Terakhir, Diego harus mendekam di penjara selama tiga bulan lebih karena kasus kekerasan. Saat ini, performanya mulai dipercaya kembali setelah tampil makin baik dengan Sriwijaya FC.

6. Joey Suk
Jika lima pemain naturalisasi di atas menghilang dari timnas karena masalah fisik maupun indispliner, beda dengan Joey Suk. Pemain 24 tahun itu selalu kesulitan dapat izin dari klub pemiliknya.

Joey Suk sempat dipanggil untuk seleksi Timnas U-23 menuju SEA Games 2011. Tapi kala itu Go Ahead Eagles menolak melepasnya karena membutuhkan tenaga gelandang tersebut.

Musim 2013 ini, pemain bertubuh 185 cm itu memperkuat klub Eredivise, NAC Breda. Kemampuannya pun dinilai terus meninggkat. Namun, nama Joey Suk seakan terlupakan oleh pelatih timnas saat ini.

Namanya pun tak dipanggil untuk memperkuat timnas jelang lanjutan kualifikasi Piala Asia 2015 kontra China akhir tahun mendatang.

© VIVAbola
Share :  
Rating
KOMENTAR ANDA
Kirim Komentar
Anda harus login untuk mengirimkan komentar
atau  
Belum memiliki akun VIVA? Silakan mendaftar. 
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com